loading...
loading...

Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek

Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek - Hai sahabat kata-kata Mutiara Lintang empat lawang apa kabar? Saya selalu berharap supaya Pembaca blog kata-kata Mutiara disini selalu Sehat selalu. Setelah kemarin Admin memposting Inspirasi Pagi : Kunci Bahagia Kali ini Admin memposting Sentilan-Sentilan untuk pekerja Proyek.

Pekerja Proyek adalah mereka yang bertugas membangun, baik itu gedung, jembatan ataupun jalan-jalan Tol. Namun pekerja-pekerja proyek seperti ini acapkali tidak menjalankan tugasnya dengan baik, seperti korupsi misalnya. Itulah yang ingin dibahas disini, Sentilan-Sentilan untuk pekerja proyek berikut ini diambil dari Novel : Orang-Orang Proyek Karya Ahmad Tohari.

Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek
Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek

Berikut sedikit Sinopsis tentang Novel orang-orang Proyek :

Aku insinyur. Aku tak bisa menguraikan dengan baik hubungan antara kejujuran dan kesungguhan dalam pembangunan proyek ini dengan keberpihakan kepada masyarakat miskin. Apakah yang pertama merupakan manifestasi yang kedua? Apakah kejujuran dan kesungguhan sejatinya adalah perkara biasa bagi masyarakat berbudaya, dan harus dipilih karena keduanya merupakan hal yang niscaya untuk menghasilkan kemaslahatan bersama?
Memahami proyek pembangunan jembatan di sebuah desa bagi Kabul, insinyur yang mantan aktivis kampus, sungguh suatu pekerjaan sekaligus beban psikologis yang berat. "Permainan" yang terjadi dalam proyek itu menuntut konsekuensi yang pelik. Mutu bangunan menjadi taruhannya, dan masyarakat kecillah yang akhirnya menjadi korban. Akankah Kabul bertahan pada idealismenya? Akankah jembatan baru itu mampu memenuhi dambaan lama penduduk setempat?

Komentar terbaik dari pembaca orang-orang Proyek :

Dan ada cerita humor yang sangat populer tentang orang-orang proyek. Suatu saat di akhirat, penghuni neraka dan penghuni surga ingin saling kunjung. Maka penghuni kedua tempt itu sepakat membuat jembatan yang akan menghubungkan wilayah neraka dan wilayah surga. Bagian jembatan di wilayah neraka akan dibangun oleh orang neraka dan sebaliknya. Ternyata penghuni neraka lebih cepat menyelesaikan pekerjaannya darpada para penghuni surga. Dan ketika dicari sebabnya, ditemukan kenyataan di antara para penghuni neraka banyak mantan orang proyek.

Anekdot di atas saya penggal dari novel lawas Ahmad Tohari, Orang-Orang Proyek, yang diterbitkan kembali oleh PT Gramedia Pustaka Utama (GPU). Sebelumnya pernah diterbitkan oleh Penerbit Jendela dan Penerbit Matahari.

Lelucon yang mengundang senyum itu tentu tak muncul begitu saja . Ia lahir dari kenyataan pahit yang kerap berulang kita temui pada masyarakat kita.

Proyek, kata yang sebelumnya bermakna positif berkenaan dengan pengerjaan pembangunan (misalnya, gedung bertingkat, pembuatan jalan, jembatan, dsb), kini sering dikonotasikan sebagai hal yang negatif serta, kembali mengutip kalimat Tohari dalam buku ini, bahwa kata 'proyek' pun kini memiliki tekanan arti yang khas. Yakni semacam, kegiatan resmi, tapi bisa direkayasa agar tercipta ruang untuk jalan pintas menjadi kaya. Maka apa saja bisa diproyekkan. Mulai dari pembangunan jembatan, pengadaan kotak pemilu, pembagian sembako untuk rakyat miskin, program penanggulangan korban bencana alam, bahkan sidang penyusunan undang-undang pun bisa dijadikan proyek untuk menangguk keuntungan. Proyek acapkali dijadikan sebagai ajang bancakan.

Begitulah yang nyata-nyata terjadi di republik ini yang coba direkam, dipotret, diabadikan Ahmad Tohari dalam novel yang ditulis tahun 2001 ini. Sastrawan kelahiran Banyumas, 13 Juni 1948 ini, menghadirkan kisah ironis dari sebuah lokasi proyek pembangunan jembatan Sungai Cibawor.

Adalah Insinyur Kabul, pemuda berusia awal 30, sebagai Kepala Pelaksana proyek itu. Mantan aktivis kampus itu kini harus berhadap-hadapan dengan realita di lapangan yang sangat jauh dari idealisme yang selama ini ia yakini dan perjuangkan kebenarannya. Di lapangan, banyak hal yang harus dikompromikan, kendati kerap tak sesuai dengan suara hatinya. Kabul sadar sepenuhnya proyek yang ditanganinya ini sarat korupsi dan manipulasi sebagaimana terjadi pada banyak proyek di tanah air.

Alhasil, tidaklah mengherankan mana kala sebuah gedung sekolah dasar , pasar inpres atau terminal bus yang baru berusia 2 tahun sudah rusak parah lantaran dibuat tidak sesuai dengan ketentuan yang semestinya. Anggaran untuk proyek-proyek tersebut lebih banyak yang diselewengkan. Bahan-bahan bangunan yang dipakai adalah bahan-bahan mutu kelas dua atau tiga, padahal dalam anggaran yang dicantumkan mutu satu. Belum lagi rongrongan dari para "raja kecil" di daerah tempat proyek berlangsung. Para penguasa daerah ini tanpa malu-malu dengan celamitan meminta jatah. Maka. para pelaksana proyek seperti Kabul mesti pandai-pandai mengelola anggaran. Jadilah cuil sana-sini–biasanya dari pengadaan barang bahan–agar proyek bisa tetap jalan dan dapat selesai pada waktunya.

Insinyur Kabul, tak pelak juga menemui masalah yang sama. Ia harus bermuka-muka dengan para perongrong dari partai GLM (Golongan Lestari Menang) selaku penguasa daerah setmpat. Kabul dituntut untuk menyelesaikan pembangunan jembatan Cibawor itu dengan menggunakan barang bahan yang tersedia sebelum HUT GLM, supaya pada hari "H" dapat diresmikan oleh Pimpinan Pusat GLM. Kabul paham betul, mutu barang bahan tersebut tidak layak pakai dan akan berakibat fatal kelak. Tetapi orang-orang GLM tak mau tahu. Mereka tetap berkeras dengan target itu. Mengingat setting cerita ini tahun 1990-an, maka kita tahulah yang siapa yang disindir Ahmad Tohari sebagai GLM.

Batin Kabul berperang antara memenangkan idealismenya atau berkompromi dengan segala penyimpangan itu. Kabul harus menentukan sikap dan ia sadar benar konsekuensi pilihannya nanti. Jika ia menuruti kemauan orang-orang GLM itu, berarti ia telah melacurkan idealismenya serta mengorbankan hak rakyat Cibawor untuk mendapatkan jembatan yang baik. Namun, bila ia menolak, itu berarti ia harus hengkang dari proyek itu dan kehilangan pekerjaannya.

Ahmad Tohari, dengan kepekaan sosialnya yang tinggi, mengurai pergulatan batin seorang idealis di tengah-tengah perangkap proyek yang sarat korupsi dan manipulasi. Meski berlatar masa Orde Baru (1990-an), namun persoalan yang diangkatnya masih sangat relevan dengan kondisi pemerintahan dan masyarakat Indonesia hari ini.

Tak cuma Kabul yang ditampilkan, tetapi juga orang-orang kecil yang mencoba mengais hidup di proyek itu. Ada Mak Sumeh, wanita separuh baya pemilik warung nasi; ada Tante Ana, banci yang selalu hadir setiap hari gajian untuk menghibur para kuli proyek dengan lenggang-lenggoknya yang genit; ada Bejo dan Kang Acep para kuli.

Ada juga orang-orang seperti Basar, Kepala Desa teman Kabul semasa mahasiswa; dan Dalkijo, Pimpinan Proyek; juga Wati, gadis muda anak seorang anggota DPRD yang bekerja di bagian administrasi proyek dan diam-diam memendam cinta pada Kabul.

Walaupun tidak sedalam karya masterpiece-nya, Ronggeng Dukuh Paruk, namun Orang-Orang Proyek tetaplah memperlihatkan keberpihakan Ahmad Tohari kepada wong cilik serta sikap kritisnya kepada para penguasa yang semena-mena. Kegelisahan seorang Ahmad Tohari tercermin melalui karakter Kabul. Konon, seorang sastrawan wajib senantiasa merasa 'gelisah', agar dapat selalu menyampaikan kebenaran.

Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek
Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek
Berikut Sentilan-Sentilan untuk Pekerja Proyek :

"Pada dasarnya kebanyakan orang masih dilekati watak primitif, yakni lebih mementingkan diri sendiri alias serakah." (Pak Tarya, hlm. 19) Orang-orang Proyek

"Kemiskinan harus dihilangkan. Namun tidak harus dengan dendam pribadi. Dan karena kemiskinan erat dengan struktur maupun kultur masyarakat, menghilangkannya harus melibatkan semua orang dalam semangat setia kawan yang tinggi." (Hlm. 32)  Orang-orang Proyek

"Bukankah harapan, sekecil apa pun, adalah kebutuhan hidup?" (Pak Tarya, hlm. 63) Novel Orang-orang Proyek

"Jangan anggap enteng orang-orang tertindas tapi hanya bisa diam. Sebab yang ngemong, Gusti Allah, ada di belakang mereka..." (Pak Tarya, hlm. 136) Novel Orang-Orang Proyek

"Mengapa banyak insinyur dari generasi berikut lebih suka memilih sikap pragmatis, baik dalam karier maupun kehidupan pribadi? Mungkin karena zaman sudah berubah. Pragmatisme sudah nyata hadir, sehingga orang-orang idealis tampak sebagai makhluk aneh, lucu, bahkan bloon." (Kabul, hlm. 148) Novel Orang-Orang Proyek

"Hidup tanpa tahu makna kehidupan samalah dengan kerbau. Mending kerbau, dagingnya halal dimakan. Sedangkan daging manusia tentu haram." (Hlm. 192) Novel Orang-Orang Proyek

"Mereka, orang2 proyek, baik dari pihak pemilik maupun pemborong, sama saja. Mereka tahu dan sadar akan kegilaan mereka. Dan tampaknya mereka tak perduli, bagi mereka proyek apa saja dan dimana saja adalah ajang bancakan. Dan karena kebiasaan itu, kata proyek pun kini memiliki tekanan arti yg khas. Yakni semacam kegiatan resmi, tapi bisa direkayasa agar tercipta ruang untuk jalan pintas menjadi kaya. Maka apa saja biaa diproyekkan. Rayap baru berhenti makan bila kayu yg digerogotinya sudah habis atau bila mereka disiram racun antiserangga" (Kabul, halaman 219) Novel Orang-Orang Proyek’


"Bila masyarakat sudah menganggap perilaku edan adalah hal biasa, sehingga tak usah dirisaukan dan dicegah, kita bakalan ambruk. Andaikan tidak, bila kita adalah negara, jadilah negara-negaraan." (hal. 70) Novel Orang-Orang Proyek’

"Suatu saat di akhirat, penghuni neraka dan penghuni surga ingin saling kunjung. Maka penghuni kedua tempat itu sepakat membuat jembatan yang akan menghubungkan wilayah neraka dan wilayah surga. Bagian wilayah neraka akan dibangun oleh orang neraka dan sebaliknya. Ternyata penghuni neraka lebih cepat menyelesaikan pekerjaannya daripada para penghuni surga. Dan ketika dicari sebabnya, ditemukan kenyataan diantara para penghuni neraka banyak mantan orang proyek."

“Karena saat ini banyak perwira yang ora merwirani lagi. Yang saya maksud dengan perwira adalah parawira, yaitu orang-orang yang tidak merasa kehilangan apapun ketika bersikap hormat dan peduli kepada orang lain. Orang-orang yang tidak merasa rendah ketika meninggikan harkat dan martabat orang lain. Mereka adalah orang-orang yang malu ketika merasa dirinya lebih penting daripada orang lain siapapun orang lain itu.” ― Ahmad Tohari, Orang-orang Proyek

Demikianlah Sentilan-Sentilan untuk Pekerja Proyek, Oh iya kata-kata Novel lainnya bisa anda baca disini
Nantikan terus update kata-kata Mutiara terbaru lainnya disini yah :)

Tag : Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek,Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek,Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek, Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek,Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek,Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Sentilan-Sentilan Untuk Pekerja Proyek"

Post a Comment

Tolong berkomentar sesuai kata-kata mutiara di atas, jangan melakukan spam. Terima kasih..